Posts Tagged ‘ Pemeriksaan Electromyography (EMG) ’

Penyakit Penyerang Syaraf Wajah Bell’s Palsy | Apa penyebab Bell’s Palsy ?

Bell’s Palsy

Bell’s Palsy,facial palsy,penyakit wajah

Bell’s Palsy

Bell’s Palsy atau yang dikenal juga sebagai facial palsy, merupakan penyakit yang menyerang saraf wajah hingga menyebabkan kelumpuhan otot pada salah satu sisi wajah. Disfungsi saraf yang terjadi berkaitan dengan motorik wajah, termasuk mimik.

Apa penyebab Bell’s Palsy ?

Bell’s Palsy disebabkan oleh kerusakan saraf yang disebabkan oleh radang, penekanan, atau pembengkakan. Penyebab Bell’s Palsy ini sering juga dikaitkan dengan paparan infeksi virus.

Bagaimana gejalanya ?

  • Terjadinya asimetri pada wajah
  • Rasa baal/kebas di wajah
  • Air mata tidak dapat dikontrol dan sudut mata turun
  • Kehilangan refleks konjungtiva sehingga tidak dapat menutup mata
  • Rasa sakit pada telinga terutama di bawah telinga
  • Tidak tahan suara keras pada sisi yang terkena
  • Sudut mulut turun
  • Sulit untuk berbicara
  • Air menetes saat minum atau setelah membersihkan gigi
    Bell’s Palsy,facial palsy,penyakit wajah
    Bell’s Palsy ( Pic : daviddarling.info )
  • Kehilangan rasa di bagian depan lidah

Bagaimana diagnosisnya ?

Berikut ini beberapa pemeriksaan yang biasanya direkomendasikan dokter untuk membedakan Bell’s Palsy dengan kelemahan otot wajah akibat kondisi lain seperti stroke, infeksi dan tumor.

  • Electromyography (EMG), Pemeriksaan ini dapat menunjukkan seberapa banyak kerusakan saraf yang terjadi, serta memastikan sejauh mana parahnya gangguan tersebut. Pemeriksaan EMG mengukur kegiatan listrik otot sewaktu merespon rangsangan yang dilakukan terhadapnya.
  • Imaging scans, Pemeriksaan dengan sinar rontgen (X-ray), magnetic resonance imaging (MRI), atau computerized tomography (CT) yang dapat lebih memastikan penyebab gangguan saraf itu bukan karena infeksi, tumor, atau kerusakan tulang pada wajah.

Pengobatan

Kebanyakan pasien Bell’s Palsy dapat sembuh dengan atau tanpa pengobatan. Namun, biasanya dokter akan merekomendasikan terapi obat (kortikosteroid dan obat antivirus) atau terapi fisik untuk mempercepat pemulihan. Pembedahan jarang sekali menjadi pilihan untuk terapi Bell’s Palsy.

Pencegahan
  • Hindari mandi di malam hari 
  • Hindari kebiasaan langsung mandi atau mencuci muka sehabis berolahraga
  • Hindari terpaan angin langsung ke wajah 

Komplikasi

Beberapa komplikasi yang mungkin dapat muncul, meliputi:

  • Hilangnya rasa (ageusia)
  • Kerusakan saraf wajah yang permanen
  • Spasme wajah kronis (kontraksi kedutan spontan pada saraf yang mengontrol otot-otot wajah seperti alis, kelopak mata, mulut, bibir)
  • Infeksi kornea mata
  • Kebutaan penuh atau sebagian

Article By :

 

 

 

Baca Juga Info Kesehatan Yang Lain :

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: